-->

Belum Banyak yang Tahu, Bagaimana Pandangan Islam Jika Makmum Shalat Tarawih Tidak Membaca Al Fatihah


Sudah kita ketahui bersama bahwa Al Fatihah adalah surat yang agung yang dibaca setiap Muslim dalam shalatnya. Pada artikel kali ini akan dibahas bagaimana hukum membaca Al Fatihah dalam shalat dan tata caranya.


Pertanyaan :

Apakah membaca surat Al- Fatihah saat jadi makmum itu untuk shalat wajib saja ataukah  berlaku juga untuk sholat sunnah? 

Dalam shalat tarawih, kalau kita menjadi makmum gak akan keburu baca surat Al-Fatihah. Karena Imam terlalu terburu-buru membaca ayat atau surat lainnya. Apalagi kalau shalat tarawih yang 23 rakaat. 

Kalau tidak baca Fatihah takut tidak sah sholatnya. Jadi harus bagaimana ya ?

Jawaban : 

Jumhur Ulama : Surat Al-Fatihah Rukun Shalat


Jumhur ulama diantaranya mazhab Al-Malikiyah, Asy-Syafi'iyah dan Al-Hanabilah sepakat bahwa membaca surat Al-Fatihah adalah rukun dalam shalat fardhu dan juga shalat sunnah. Artinya, bila seseorang tidak membaca surat Al-Fatihah, shalatnya tentu tidak sah. 

Termasuk dalam shalat yang hukumnya sunnah, ketentuan ini juga berlaku. Sehingga kalau tidak baca Al-Fatihah walaupun di dalam shalat sunnah, shalat kita juga tidak sah.

Diantara dalil yang digunakan adalah hadits berikut ini yang secara tegas menyebutkan tidak sahnya shalat tanpa membaca surat Al-Fatihah :

لاَ صَلاَةَ لِمَنْ لَمْ يَقْرَأْ بِأُمِّ القُرْآنِ

Dari Ubadah bin Shamit ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda,”Tidak sah shalat kecuali dengan membaca ummil-quran (surat Al-Fatihah)"(HR. Bukhari Muslim) 

Namun hanya ada satu mazhab yang memandang bahwa surat Al-Fatihan bukan termasuk rukun melainkan kewajiban, yaitu Mazhab Al-Hanafiyah. Dalam pandangan mazhab ini, yang harus dibaca ayat mana saja dari Al-Quran, dan tidak harus surat Al-Fatihah.

Dasar pendapat Al-Hanafiyah ini merujuk kepada ayat Al-Quran tentang apa yang harus dibaca di dalam shalat :

فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنَ الْقُرْآنِ

Maka bacalah apa yang mudah dari ayat Al-Quran. (QS.Al-Muzzammil : 20) 

Meskipun demikian, sepanjang yang saya ketahui umat Islam di negeri-negeri yang banyak penduduknya bermazhab Hanafi, seperti Turki atau Mesir, tetap saja orang-orang membaca surat Al-Fatihah.

Baca Juga : MENGEJUTKAN!! HEWAN ANEH KELUAR DARI KEPALA PRIA INI SETELAH LAMA MENGELUH SAKIT KEPALA

Apakah Makmum Juga Wajib Membaca Al-Fatihah?


Para ulama umumnya sepakat bahwa seorang imam wajib membaca surat Al-Fatihah. Demikian juga orang yang shalat sendirian, dia wajib membaca surat Al-Fatihah.

Lalu yang jadi titik perbedaan di antara mereka adalah makmum. Apakah makmum wajib membaca surat Al-Fatihah juga ataukah bacaan imam sudah cukup mewakili bacaan makmum?

Mazhab As-syafi'iyah mewajibkan makmum dalam shalat jamaah untuk membaca surat Al-Fatihah, baik dalam shalat jahriyah maupun shalat sirriyah.

Dasarnya adalah hadits-hadits shahih yang sudah disebutkan : 

لاَ صَلاَةَ لِمَنْ لَمْ يَقْرَأْ بِأُمِّ القُرْآنِ

Dari Ubadah bin Shamit ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda,”Tidak sah shalat kecuali dengan membaca ummil-quran (surat Al-Fatihah)"(HR. Bukhari Muslim)

لاَ تُجْزِئُ صَلاَةٌ لاَ يَقْرَأُ الرَّجُل فِيهَا بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ

Tidak sah shalat dimana seseorang tidak membaca Fatihatul-kitab (surat Al-Fatihah) (HR) 

Namun mazhab Asy-Syafi’iyah juga memperhatikan kewajiban seorang makmum untuk mendengarkan bacaan imam, khususnya ketika di dalam shalat jahriyah.

وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنْصِتُوا

Dan apabila dibacakan Al-Quran, dengarkannya dan perhatikan. (QS. Al-A’raf : 204)

Disini ada dua dalil yang secara sekilas bertentangan. Dalil pertama, kewajiban membaca surat Al-Fatihah. Dalil kedua, kewajiban mendengarkan bacaan surat Al-Fatihah yang dibaca imam.

Dalam hal ini mazhab Asy-syafi’iyah nampaknya menggunakan tariqatul-jam’i (طريقة الجمع), yaitu menggabungkan dua dalil yang sekilas bertentangan, sehingga keduanya bisa tetap diterima dan dicarikan titik-titik temu di antara keduanya.

Thariqatul-jam’i yang diambil adalah ketika imam membaca surat Al-Fatihah, makmum harus mendengarkan dan memperhatikan bacaan imam, lalu mengucapkan lafadz ‘amin’ bersama-sama dengan imam. Begitu selesai mengucapkan, masing-masing makmum membaca sendiri-sendiri surat Al-Fatihah secara sirr (tidak terdengar).

Baca Juga : Hina Suku Jawa di Medsos, Cewek Berjilbab Sebut Akunnya Sudah Lama Dibajak

Dalam hal ini, imam yang mengerti thariqatul-jam’i yang diambil oleh mazhab Asy-Syafi’iyah ini akan memberikan jeda sejenak, sebelum memulai membaca ayat-ayat Al-Quran berikutnya. Dan jeda itu bisa digunakan untuk bernafas dan beristirahat sejenak.

Namun dalam pandangan mazhab ini, kewajiban membaca surat Al-Fatihah gugur dalam kasus seorang makmum yang tertinggal dan mendapati imam sedang ruku'. Maka saat itu yang bersangkutan ikut ruku' bersama imam dan sudah terhitung mendapat satu rakaat. 


Makmum Shalat Tarawih


Kalau kita boleh simpulkan dari perbedaan pendapat di atas, mazhab Asy-Syafi'iyah termasuk mazhab yang mengharuskan makmum membaca surat Al-Fatihah, dan tidak cukup bila hanya dibaca oleh imam saja.

Maka seharusnya para imam shalat tarawih di negeri kita ini harus memberikan kesempatan kepada makmum agar bisa membaca surat Al-Fatihah sendiri-sendiri, sebelum memulai bacaan ayat-ayat Al-Quran. 

Bukankah mayoritas penduduk di negeri kita bermazhab Asy-Syafi'iyah? Kenapa banyak imam tarawih itu tidak menghormati mazhab negeri sendiri, dengan cara tidak memberi kesempatan buat makmum? 

Lain halnya bila kita pakai mazhab selain mazhab Asy-Syafi'iyah yang tidak mewajibkan makmum membaca surat Al-Fatihah. Maka makmum cukup diam saja mendengarkan bacaan imam. Karena bacaan imam sudah dianggap sebagai bacaan buat makmum.

Wallahu a'lam bishshawab,
Powered by Blogger.